Aku Cucu Muhammad Ali, Semua Berlomba Mengalahkanku Seperti Memukul KO Ali

aku cucu muhammad ali semua berlomba mengalahkanku seperti memukul ko ali ueb

loading…

Bacaan Lainnya

Aku Cucu Muhammad Ali, Semua Berlomba Mengalahkanku Seperti Memukul KO Ali/The Sun

Aku adalah cucu Muhammad Ali , semua orang ingin mengalahkanku untuk mengatakan bahwa mereka telah memukul KO seorang Ali. Nico Ali Walsh cucu Muhammad Ali mengungkapkan banyak petinju berlomba untuk mengalahkan dirinya.

Nico Ali Walsh cucu Muhammad Ali mengatakan hal tersebut karena para petinju yang mengalahkan dirinya merasa seperti memukul KO Muhammad Ali. Dibutuhkan banyak keberanian untuk melakukan aksi Muhammad Ali di atas ring tinju – namun jiwa petarung ada dalam DNA cucu The Greatest ini.

Selama yang ia ingat, petarung berusia 23 tahun ini menghadapi banyak orang yang ingin mengalahkan cucu dari mantan juara dunia kelas berat ini, yang meninggal dunia pada tahun 2016 setelah berjuang melawan penyakit Parkinson. Dan alih-alih mencoba mengabaikan bayang-bayang petinju paling terkenal dalam sejarah, Nico menghadapi para penantangnya dengan gaya Ali yang sesungguhnya.

Petinju kelas menengah, yang berbagi pelatih dan promotor dengan Tyson Fury, telah memukul KO lima lawannya sejauh ini. Dan dia bukan satu-satunya cucu Muhammad Ali yang bersedia mempertaruhkan reputasi keluarga di atas ring. Saudara laki-laki Nico, Biaggio Ali Walsh, 24 tahun, bertarung di Madison Square Garden, New York, dalam sebuah kontes bela diri campuran.

Satu orang yang tahu lebih baik dari kebanyakan orang tentang bagaimana kedua bersaudara ini melawan sang legenda adalah nenek mereka – istri kedua Ali, Khalilah, yang sebelumnya bernama Belinda Boyd. Ia mengatakan bahwa menyaksikan Nico seperti melihat mantan suaminya kembali, dan mengatakan pada The Sun: “Dia memiliki stamina, gerakan, motivasi, dorongan dan dia memiliki DNA seorang juara. Ia bisa menjadi sangat bagus dan saya pikir ia bisa melangkah lebih jauh lagi. Ia seperti sebuah reinkarnasi. Dengan caranya sendiri, dia adalah Nico Ali, sama seperti Muhammad di masa mudanya yang bertarung ketika dia mendukungnya sepenuhnya.”

Masa-masa sulit
Khalilah berusia 17 tahun saat menikah dengan Ali pada tahun 1967, tahun yang sama ketika ia dituntut karena menolak wajib militer untuk bertempur dalam Perang Vietnam dan dicopot dari gelar juara kelas beratnya. Hukumannya dibatalkan oleh Mahkamah Agung empat tahun kemudian.

Khalilah tetap mendampinginya selama masa-masa sulit itu dan mereka memiliki empat anak, Maryum, yang kini berusia 55 tahun, si kembar Jamillah dan Rasheda, 53 tahun – ibu dari Nico dan Biaggio – dan Muhammad Ali Junior, 51 tahun.

Namun, setelah perselingkuhannya yang terus menerus, Khalilah dan Ali bercerai pada tahun 1977, dua tahun setelah ia mengalahkan Joe Frazier dalam pertarungan yang dijuluki Thrilla In Manila. “Saya melewati masa-masa yang sangat sulit bersamanya dan saya sangat marah dengan beberapa hal yang dia lakukan, tetapi saya tidak bisa lagi mentoleransinya, jadi saya harus melepaskannya pada akhirnya,”ujarnya.

Sebagai anak-anak, Nico dan Biaggio sering melihat kakek mereka memukul samsak, dan di sekolah mereka sering ditanya apakah mereka dapat memukul sekeras Ali dan sering ditantang untuk berkelahi. Namun, meskipun Nico mengatakan bahwa ia berusaha menghindari pembicaraan tentang hubungan keluarganya, ia tidak dapat menghindarinya, dan untuk melindungi dirinya sendiri, ia belajar cara berdebat sejak usia sepuluh tahun.

Source link

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *